Home Seminar & Workshop Studium General: Multidisiplin, Interdisiplin, dan Transdisiplin

Studium General: Multidisiplin, Interdisiplin, dan Transdisiplin

158
0
SHARE

Webinar Pendidikan: Tantangan Pendidikan Keislaman di Era Pandemi

KEDIRI (20/03/2021) – Geliat kajian studi Islam selalu terus berkembang. Perkembangan ini relevan dengan dinamika sosial yang terus berkembang di masyarakat. Tak layak apabila cendekiawan muslim terus menghadirkan cara pandang dan solusi baru dalam menjawab tantangan dan perubahan zaman.

Islam tidak hanya dipahami secara tekstual saja melainkan harus digali dari multiperspektif. Model inilah yang lebih dikenal dengan kajian multidisiplin, interdisiplin, dan transdisiplin. Integrasi keilmuan kedepan akan menjadi tren baru di masa yang akan datang. Konsep (I-Kon) integrasi-interkoneksi merupakan paradigma yang memandang kesatuan dan kepaduan ilmu pengetahuan. Paradigma ini berusaha memadukan, antara hadharah al-nash (religion), hadharah al-falsafah (philosophy), dan hadharah al-‘ilm (sciene). Melalui paradigma ini kluster keilmuan bertemu, berdialog, dan dibahas dalam konteks teks keagamaan (naql, bayani). Sedangkan disiplin ilmu terkait realitas sosial dan antropologi menggunakan kacamata (‘aql, burhani). Kemudian ilmu yang berkenaan dengan hati nurani (qolb, ‘irfani, intuitif). Dengan demikian karakter (I-Kon) integrasi-interkoneksi semua ilmu pengetahuan selalu terkait, terhubung, dan bergantung pada disiplin ilmu pengetahuan lainnya.

Mahasiswa Program Pascasarjana Institut Agama Islam Tribakti Lirboyo Kediri merupakan perpaduan antara santri dan intelektual modern. Basic ilmu pesantren yang melekat menjadi poin positif dalam menggali keilmuan multidisiplin. Ilmu yang didapat selama menjadi santri di Lirboyo akan bertambah kompleks apabila dipadukan dengan pengetahuan di perguruan tinggi. Multidisiplin menjadi sorotan utama dalam menghadirkan cendekiawan yang multitalenta. Artinya, pribadi kesantrian dan memiliki nalar logis ilmiah melalui perkuliahan di Program Pascasarjana Institut Agama Islam Tribakti Lirboyo Kediri.

Kajian (I-Kon) integrasi-interkoneksi keilmuan perlu dilakukan untuk menambah cara pandang mahasiswa agar lebih universal dalam menelaah masalah. Makalah, jurnal, artikel, dan tesis dari mahasiswa diharapkan menghadirkan analisis (I-Kon) integrasi-interkoneksi. Dengan demikian akan lahir cara pandang yang lebih komprehensif terhadap teks-teks keilmuan. Kemampuan ini akan menjadi warna baru dalam pergumulan intelektual. Mengahdirkan cara pandang baru terhadap disiplin ilmu menjadi nilai tersendiri dan daya tarik masyarakat. Tanpa adanya pembaharuan yang diciptakan melalui kajian keilmuan, tentu gelanggang akademik akan ditinggalkan oleh masyarakat. Jadi, (I-Kon) integrasi-interkoneksi menjadi paradigma masyarakat akademik Program Pascasarjana Institut Agama Islam Tribakti Lirboyo Kediri untuk menghadirkan pengetahuan dan ilmu yang kaya perspektif.

Proses membumikan (I-Kon) integrasi-interkoneksi dikemas dalam acara studium general Program Pascasarjana Institut Agama Islam Tribakti Lirboyo Kediri. Antusias mahasiswa menunjukan geliat semangat pembaharuan pemikiran. Banyak dari peserta yang mengajukan berbagai pertanyaan dan apresiasi terhadap acara tersebut.

Sisi lain yang harus ditekankan adalah jangan berhenti pada ranah diskusi, tetapi harus ditindaklanjuti dalam karya (I-Kon) integrasi-interkoneksi. Ini menjadi pemantik agar hadir karya-karya mahasiswa yang fenomenal menggunakan kajian (I-Kon) integrasi-interkoneksi. Program Pascasarjana Institut Agama Islam Tribakti Lirboyo Kediri akan selalu memberikan jembatan/wasilah untuk menghadirkan keilmuan yang terus berkembang. Tentu saja ini harus didukung oleh berbagai pihak yang memiliki kepentingan dan mengambil manfaat dari terselenggaranya kegiatan studium general. Atas dukungan dan partisipasi dari berbagai pihak Program Pascasarjana Institut Agama Islam Tribakti Lirboyo Kediri akan terus eksis dan berkembang untuk mengahirkan kajian-kajain keilmuan yang bermanfaat untuk Bangsa, Negera, dan Dunia.

Studium general Multidisiplin, Interdisiplin, dan Transdisiplin terselenggera atas dukungan dari berbagai pihak. Tentu, Program Pascasarjana Institut Agama Islam Tribakti Lirboyo Kediri mengucapkan banyak terima kasih atas terselenggaranya acara ini. Semoga kedepan terus dihadirkan acara-acara yang bertajuk keilmuan, demi membangun peradaban yang lebih baik.