Home Kolom Dosen Syarat Utama Pemimpin adalah Amanah

Syarat Utama Pemimpin adalah Amanah

49
0
SHARE

Syarat Utama Pemimpin adalah Amanah

Sobat. Amanah adalah salah satu karakter terpenting dari semua akhlak mulia dan sifat terpuji dalam syariat Islam. Ia adalah akhlak agung yang mendasari risalah Nabi Muhammad SAW. Makna amanah lebih luas dari sekedar menjaga harta. Ia juga mencakup perkataan, perbuatan, keyakinan dan akhlak. Salah satu sifat agung yang dimiliki oleh para Nabi dan salah satu syarat utama untuk menjadi pemimpin adalah amanah.

Sobat. Salah satu tanda dekatnya hari kiamat adalah disia-siakan amanah, sebagaimana sabda beliau kepada orang yang
bertanya tentang hari kiamat, “ Jika amanah disia-siakan, tunggulah hari kiamat (akan segera tiba).” ( HR. al-Bukhari)
Allah SWT menyampaikan kabar gembira kepada orang-orang beriman dan para pemimpin yang menjaga amanah dan menunaikan hak bahwa mereka akan mendapatkan surge firdaus yang tertinggi, sebagaimana disebutkan dalam firman-Nya :
وَٱلَّذِينَ هُمۡ لِأَمَٰنَٰتِهِمۡ وَعَهۡدِهِمۡ رَٰعُونَ وَٱلَّذِينَ هُمۡ عَلَىٰ صَلَوَٰتِهِمۡ يُحَافِظُونَ أُوْلَٰٓئِكَ هُمُ ٱلۡوَٰرِثُونَ ٱلَّذِينَ يَرِثُونَ ٱلۡفِرۡدَوۡسَ هُمۡ فِيهَا خَٰلِدُونَ
“Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya. dan orang-orang yang memelihara sembahyangnya. Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi, (yakni) yang akan mewarisi surga Firdaus. Mereka kekal di dalamnya.” ( QS. Al-Mu’minun (23) : 8-11)

Sobat. Memelihara amanat-amanat yang dipikulnya dan menepati janjinya. Dalam ayat ini Allah menerangkan sifat keenam dari orang mukmin yang beruntung itu, ialah suka memelihara amanat-amanat yang dipikulnya, baik dari Allah ataupun dari sesama manusia, yaitu bilamana kepada mereka dititipkan barang atau uang sebagai amanat yang harus disampaikan kepada orang lain, maka mereka benar-benar menyampaikan amanat itu sebagaimana mestinya, dan tidak berbuat khianat.

Demikian pula bila mereka mengadakan perjanjian, mereka memenuhinya dengan sempurna. Mereka menjauhkan diri dari sifat kemunafikan seperti tersebut dalam sebuah hadis yang masyhur, yang menyatakan bahwa tanda-tanda orang munafik itu ada tiga, yaitu kalau berbicara suka berdusta, jika menjanjikan sesuatu suka menyalahi janji dan jika diberi amanat suka berkhianat.

Sobat. Memelihara salat yang lima waktu. Dalam ayat ini Allah menerangkan sifat yang ketujuh, yaitu orang mukmin yang berbahagia itu selalu memelihara dan memperhatikan salat lima waktu secara sempurna, tepat waktu, dan memenuhi persyaratan dan rukun-rukun. Ayat ini tidak sama dengan ayat kedua di atas, sebab di sana disebutkan bahwa mereka khusyuk dalam salatnya, sedangkan di sini disebutkan, bahwa mereka selalu memelihara salat dengan tertib dan teratur. Kelompok ayat-ayat ini dimulai dengan menyebutkan salat dan disudahi pula dengan menyebut salat, hal ini memberi peringatan betapa pentingnya salat yang telah dijadikan tiang agama. Rasulullah pernah bersabda, “Barang siapa yang mendirikan salat sungguh ia telah mendirikan agama dan barang siapa yang meninggalkan salat, sungguh ia telah merobohkan agama.” Berikut penjelasan hadis mengenai keutamaan salat:

Dari Abdullah bin Mas’ud berkata, saya bertanya kepada Rasulullah, amalan apa yang paling dicintai Allah, Nabi menjawab, salat pada waktunya, kemudian apa? Nabi menjawab, birrul walidain (berbuat baik kepada kedua orang tua). Kemudian apa lagi? Nabi bersabda, jihad di jalan Allah. (Riwayat asy-Syaikhan)

Tersebut pula dalam sebuah hadis Nabi saw:
Dari sauban, Nabi bersabda, “Istiqamahlah kamu dan jangan menghitung-hitung. Ketahuilah bahwa perbuatanmu yang paling baik ialah salat, dan tidak ada orang yang menjaga salat melainkan orang yang beriman. (Riwayat Ahmad, al-hakim dan al-Baihaqi)
Sobat. Mereka yang memiliki tujuh sifat mulia itu akan mewarisi surga, disebabkan amal kebajikan mereka selama hidup di dunia, yaitu surga Firdaus yang paling tinggi, yang di atasnya berada `Arsy Allah Yang Maha Pemurah, dan mereka kekal di dalamnya. Umar meriwayatkan sebuah hadis, dimana Rasulullah saw bersabda:
Dari Umar bin al-Khattab, Rasulullah bersabda, “Telah diturunkan kepadaku sepuluh ayat: Barang siapa yang menegakkannya akan masuk surga, lalu ia membaca sepuluh ayat ini dari permulaan Surah al-Mu`minun. (Riwayat at-Tirmidzi)

Sobat. Rasulullah SAW adalah menjadikan amanah sebagai landasan dari semua amal dalam kehidupan sehari-hari. Beliau bersabda,” Sungguh Allah menyukai seorang di antara kalian yang ketika bekerja dia bekerja dengan sebaik-baiknya,” (HR. al-Baihaqi)

Sobat. Urusan amanah selalu hadir dalam pesan-pesan Nabi Muhammad SAW . Beliau selalu menyampaikan ayat dan hadits tentang amanah. Beliau mendidik umat dalam setiap sendi kehidupan untuk amanah. Rasulullah SAW mengajari kita bahwa semua orang akan berdiri di hadapan Allah SWT dan ditanyai mengenai amanat dan tanggung jawabnya. Beliau menyandingkan antara Iman dan Amanah seolah-olah satu kesatuan. Beliau bersabda, “ Tidak beriman orang yang tidak beramanah, Tidak beragama orang yang tidak menepati janji,” (HR. Ahmad )

Sobat. Rasulullah SAW mengajarkan untuk mengemban amanah kerja dan tanggung jawab apa pun. Baik tanggung jawab bersifat umum, seperti tanggung jawab sebagai pemimpin atau menteri, maupun tanggung jawab yang bersifat khusus, seperti tanggung jawab pekerjaan dan yang lainnya. Beliau menjadikan semua urusan kehidupan sebagai amanah yang akan dimintai pertanggungjawaban pada hari kiamat. …….” Ketahuilah bahwa setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan dimintai pertanggungjawaban atas apa yag dipimpinnya. “ ( Muttafaq ‘alaih ).

Sobat. Cukup menjadi bukti keagungan amanah Nabi Muhammad SAW adalah bahwa beliau merupakan Imam dan Pemimpin Negara, tetapi saat wafat tidak meninggalkan dirham maupun dinar untuk ahli warisnya, sebagaimana disebutkan dalam sabda beliau,” Kami tidak meninggalkan warisan. Apa yang kami tinggalkan adalah sedekah.” ( Muttafaq ‘Alaih ). Amanah apa yang lebih agung dari amanah dalam menjaga harta umat, yaitu dengan tidak mengambilnya sedirham pun?!

Sobat. Rasulullah SAW menjelaskan bahwa kedudukan adalah sarana pengorbanan, bukan sarana meraih keuntungan. Jabatan adalah tanggung jawab dan amanah. Beliau bersabda kepada Abu Dzar, “ Wahai Abu Dzar, engkau sangat lemah, sementara jabatan adalah amanah.Pada Hari Kiamat, jabatan bisa menjerumuskan kepada kehinaan dan penyesalan, kecuali siapa yang mengembannya dengan benar dan menunaikan kewajibannya.” ( HR. Muslim)

Sobat. Rasulullah SAW memperingatkan dan melarang khianat. Khianat adalah jalan tercela dan akhlak yang terendah. Bahkan Nabi mengabarkan bahwa khianat adalah ciri utama kemunafikan.
يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ لَا تَخُونُواْ ٱللَّهَ وَٱلرَّسُولَ وَتَخُونُوٓاْ أَمَٰنَٰتِكُمۡ وَأَنتُمۡ تَعۡلَمُونَ
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui.” ( QS. Al-Anfal (8) : 27)

Sobat. Abdullah bin Abi Qatadah berkata, “Ayat ini turun berkenaan dengan Abu Lubabah pada ketika Rasulullah saw, mengepung suku Quraidhah dan memerintahkan mereka untuk menerima putusan Saad. Sesudah itu Quraidhah berunding dengan Abu Lubabah tentang menerima putusan Saad itu, karena keluarga Abu Lubabah dan harta bendanya berada dalam kekuasaan mereka. Kemudian Quraidhah menunjuk ke lehernya (yakni sebagai tanda untuk disembelih). Abu Lubabah berkata, “Sebelum kedua telapak kakiku bergerak, aku telah mengetahui bahwa diriku telah berkhianat kepada Allah dan Rasul-Nya.” Kemudian ia bersumpah tidak akan makan apa pun sehingga ia mati, atau Allah menerima taubatnya. Kemudian ia pergi ke mesjid dan mengikat dirinya ke tiang, dan tinggal beberapa hari di sana sehingga jatuh pingsan, karena badannya sangat lemah. Kemudian Allah menerima taubatnya. Dan ia bersumpah, bahwa dia tidak boleh dilepaskan dirinya dari ikatannya selain oleh Rasulullah sendiri. Kemudian ia berkata, “Hai Rasulullah! Saya bernazar untuk melepaskan hartaku sebagai sadaqah.” Rasulullah bersabda, “Cukuplah bersadaqah sepertiganya.” (Riwayat Saad bin Manshur dari Abdillah bin Abi Qatadah).

Sobat. Allah menyeru kaum Muslimin agar mereka tidak mengkhianati Allah dan Rasul-Nya, yaitu mengabaikan kewajiban-kewajiban yang harus mereka laksanakan, melanggar larangan-larangan-Nya, yang telah ditentukan dengan perantaraan wahyu. Tidak mengkhianati amanat yang telah dipercayakan kepada mereka, yaitu mengkhianati segala macam urusan yang menyangkut ketertiban umat, seperti urusan pemerintahan, urusan perang, urusan perdata, urusan kemasyarakatan dan tata tertib hidup masyarakat. Untuk mengatur segala macam urusan yang ada dalam masyarakat itu diperlukan adanya peraturan yang ditaati oleh segenap anggota masyarakat dan oleh pejabat-pejabat yang dipercaya mengurusi kepentingan umat.

Peraturan-peraturan itu secara prinsip telah diberikan ketentuannya secara garis besar di dalam Al-Quran dan Hadis. Maka segenap yang berpautan dengan segala urusan kemasyarakatan itu tidak boleh bertentangan dengan prinsip-prinsip yang telah ditentukan. Karenanya segenap peraturan yang menyangkut kepentingan umat tidak boleh dikhianati, dan wajib ditaati sebagaimana mestinya. Hampir seluruh kegiatan dalam masyarakat ini berhubungan dengan kepercayaan itu. Itulah sebabnya maka Allah, melarang kaum Muslimin mengkhianati amanat, karena apabila amanat sudah tidak terpelihara lagi berarti hilanglah kepercayaan. Apabila kepercayaan telah hilang maka berarti ketertiban hukum tidak akan terpelihara lagi dan ketenangan hidup bermasyarakat tidak dapat dinikmati lagi.

Allah menegaskan bahwa bahaya yang akan menimpa masyarakat lantaran mengkhianati amanat yang telah diketahui, baik bahaya yang akan menimpa mereka di dunia, yaitu merajalelanya kejahatan dan kemaksitan yang mengguncangkan hidup bermasyarakat, ataupun penyesalan yang abadi dan siksaan api neraka yang akan menimpa mereka di akhirat nanti.
Khianat adalah sifat orang-orang munafik, sedang amanah adalah sifat orang-orang mukmin. Maka orang mukmin harus menjauhi sifat khianat itu agar tidak kejangkitan penyakit nifak yang dapat mengikis habis imannya.

Anas bin Malik berkata:
“Rasulullah saw pada setiap khutbahnya selalu bersabda: “Tidak beriman orang yang tak dapat dipercaya, dan tidak beragama orang yang tak dapat dipercaya.” (Riwayat Ahmad dan Ibnu Hibban dari Anas bin Malik)

Sabda Nabi saw:
“Tanda-tanda orang munafik itu ada tiga. Apabila menuturkan kata-kata ia berdusta, dan apabila berjanji ia menyalahi, dan apabila diberi kepercayaan ia berkhianat.” (Riwayat Muslim dari Abu Hurairah)

( DR Nasrul Syarif M.Si, Penulis Buku Gizi Spiritual. Dosen Pascasarjana IAI Tribakti Lirboyo. Wakil Ketua Komnas Pendidikan Jawa Timur )